Rob Liefeld Pecinpta Deadpool Umumkan Gantung Kostum Usai Kejar Tayang Film Ketiga

Komikus Deadpool Rob Liefeld mengumumkan pensiun. Foto: Istimewa
Komikus Deadpool Rob Liefeld mengumumkan pensiun. Foto: Istimewa

Jakarta – Rob Liefeld yang menciptakan Deadpool mengumumkan bakal pensiun dari menggarap serial yang melambungkan namanya. Namanya dikenal sebagai sosok komikus yang lihai dalam menggarap komik terlaris sepanjang 40 tahun terakhir.
Melalui akun Instagram pribadinya, Rob Liefeld mengumumkan kabar tersebut.

“Saya pensiun dari Deadpool,” tulis Rob Liefeld, seperti dilihat detikPop, Selasa (6/2/2024).

“Resmi (pensiun). Yup, setelah 33 tahun tidak hanya mengenalkan Deadpool tapi juga mencatat banyak petualangannya yang paling populer. Inilah saatnya Deadpool Daddy mengucapkan selamat tinggal,” sambungnya.

Keputusannya untuk pensiun bukan pertama kalinya diungkapkan Rob Liefeld. Selama bertahun-tahun yang lalu, ia pernah mengatakan lelah dengan menggarap Deadpool dan ingin pensiun.

Selama proses produksi komik Deadpool: Badder Blood miliknya yang dikembangkan pada 2019, ia menyebutkan serial tersebut sebagai ‘tarian terakhir’.

Deadpool dikenal sebagai antihero fiksi yang diproduksi oleh Marvel Comics. Karakter yang pertama kali diciptakan oleh Fabian Nicieza dan Rob Liefeld, perdana muncul di komik The New Mutants #98 cover-dated.

Awalnya, Deadpool dikenalkan sebagai penjahat namun karena respons yang begitu besar sehingga ia menjadi bagian dari X-Force dalam keluarga X-Men. X-Force #1 pun terjual lebih dari 5 juta kopi setelah rilis.

Karya Rob Liefeld tentang New Mutants dan X-Force mengukuhkannya sebagai sosok terkenal di industri komik selama 30 tahun lamanya. Karakternya sukses ditampilkan lebih dari selusin video game Marvel terlaris, ke dalam bentuk kartun, komik, mainan, serta live-action yang dibintangi oleh Ryan Reynolds.

Setelah mengumumkan pensiun, RobLiefeld berjanji kepadapenggemarnya akan menjelaskan tentang keputusan tersebut dalamPodcast miliknya yang bernamaRobservations.

Saw Film Yang Ter-Inspirasi Dari Kisah Nyata

Beritamega4d
Senin, 05 Feb 2024 17:03 WIB

Cuplikan dalam film Saw X (2023). Dok. Lionsgate

Jakarta – Jika bicara soal film horor dan kisah nyata yang menginspirasinya maka kita akan teringat dengan The Texas Chain Saw Massacre yang diangkat dari cerita pembunuh berantai bernama Ed Gein. Hal ini membuat label ‘based on true story’ dalam film menjadi penambah efek horor untuk para penonton.

Hal ini pula yang dilakukan Leigh Whannell dan James Wan saat mereka membuat Saw yang dikatakan terinspirasi dari sebuah kisah nyata. Dalam wawancara bersama SFX Magazine, sutradara Kevin Greutert (Saw 3D, Saw VI dan Saw X) mengatakan beragam alat penyiksa yang dihadirkan dalam waralaba tersebut memang terinspirasi dari penyiksaan yang dilakukan pada era kerajaan dulu.

“Setiap tahun ketika saya diberitahu bahwa kami akan syuting lagi, saya berpikir, ‘Bagaimana kami melakukannya?’ Karena banyak yang dimulai dengan naskah, tapi terkadang jebakan dan sel-selnya (diceritakan begitu) singkat. Di dalam naskah, kadang-kadang sama seperti yang terlihat, tapi biasanya, ada banyak pertemuan panjang antara berbagai macam orang – penulis, desainer produksi, para aktor – di mana Anda hanya duduk dan membahasnya.” Greutert menjelaskan.

“Saya punya banyak buku tentang mesin penyiksaan abad pertengahan dan hal-hal gelap lainnya, dan terkadang kami hanya menelitinya dan saling melontarkan ide. Beberapa jebakan telah berevolusi cukup banyak sejak awal mulanya. Dan kemudian Anda harus memikirkan bagaimana cara melakukannya. Saya sangat gugup dengan beberapa hal yang kami lakukan; gugup pada tingkat keamanan dan gugup karena berpikir itu akan terlihat konyol.”

Berbeda dengan pengakuan Kevin Greutert, Leigh Whannell dan James Wan justru mengatakan inspirasi ide cerita untuk membuat Saw didapatkannya dari sebuah kisah semasa mereka berkuliah di mana ramai disebutkan tentang seorang pria yang kerap masuk ke rumah orang hanya untuk menggelitik kaki anak sang pemilik rumah.

“Itu adalah hal paling mengerikan yang pernah ku dengar, aku sangat ketakutan,” ucap Wan.

“Aku ingat setelah mendengar cerita itu selama dua malam aku tidur dengan palu di pinggir kasur,” balas Leigh.

Cuplikan adegan dalam film Saw X (2023). Foto: Dok. Lionsgate

Pelaku ditangkap oleh polisi dan tak banyak bicara saat ditanyakan alasannya tersebut. Ia hanya mengaku mendapatkan potongan puzzle (jigsaw) yang menyuruhnya melakukan kejahatan tersebut dan ia pun mengaku tak sendirian. Hal ini pun yang mendasari atas lahirnya karakter John Kramer atau Jigsaw dalam waralaba tersebut.

Leigh Whannell yang memiliki porsi penting untuk penciptaan karakter ikonik itu. Inspirasi tersebut hadir setelah dirinya menjalani tes MRI usai mengalami migrain setiap hari.

“Saya menjalani MRI dan itu merupakan pengalaman yang aneh hanya duduk di ruang tunggu bangsal neurologi, sambil merasa gugup. Dan itulah yang menjadi dorongan bagi karakter Jigsaw. Saya mulai berpikir, “Bagaimana jika Anda diberi kabar bahwa Anda mengidap tumor dan Anda akan segera meninggal? Bagaimana reaksi Anda terhadap hal itu?” Jadi saya mulai membayangkan karakter ini yang diberi batas waktu, yang diberi tahu bahwa dia punya waktu satu tahun, dua tahun lagi untuk hidup, dan bahwa kondisinya perlahan-lahan akan membunuhnya.”

“Lalu saya mengaitkannya dengan gagasan tentang seseorang yang menempatkan orang dalam versi literalnya. Daripada dokter memberitahu Anda, “Kamu punya waktu satu tahun untuk hidup, manfaatkanlah sebaik-baiknya,” orang ini akan menempatkan orang pada suatu situasi dan berkata, “Kamu punya 10 menit untuk hidup. Bagaimana Anda akan menghabiskan 10 menit itu? Apakah kamu akan keluar dari situ?” Saya pikir itu akan menjadi cara yang baik untuk menangkap gagasan mengapa seseorang menempatkan dua orang di ruangan ini dan memberi mereka batas waktu untuk keluar,” jelasnya dalam wawancara pada 2010 bersama AV Club.

Dan formula keduanya pun berhasil membuat Saw sebagai salah satu waralaba paling laris di genre film horor yang memberikan warna serta menginspirasi banyaknya film sejenis (bahkan parodinya). Meskipun ternyata kisah nyatanya bukanlah Jigsaw yang menculik dan menyiksa orang melainkan pria yang menggelitik kaki anak-anak.